Demokrasi Indonesia Untuk Internet


internet

Ilustrasi dari kimrichter.com

TAK lengkap rasanya jika memulai aktifitas dunia maya tanpa membuka twitter, berselang beberapa jam muncul beragam link di dunia kicauan tersebut muncul dengan berbagai corak dan latar belakang twitterati. Nah, dari kesekian link yang terjaja dengan bebas itu salah satu adalah konten masalah RPM (Rancangan Peraturan Menteri) Kominfo Tentang Konten Multimedia.

Aksi pun beraksi, begitulah kata yang pantas jika kita menjejaki dunia jejaring sosial atau tepatnya social media di dunia maya. Tak hanya itu saja, sekian pengguna mulai mengawali dengan melakukan penolakan alias boikot dengan trending topic #tolakrpmkonten.

Lalu, jika kita simak secara seksama atau secara sekilas saja mungkin dari RPM Konten ini akan tersirat makna yang lagi-lagi menghalang masyarakat Indonesia untuk bergerak hanya sesuai batas sempit, masyarakat Indonesia itu adalah netter (pengguna Internet) dengan berbagai profesi dan minatnya.

Sehingga timbullah sebuah acuan jamaah netter untuk menolak RPM tersebut. Memang cukup miris, jika dilihat berbagai aturan atawa peraturan selalu mewarnai Demokrasi bangsa Indonesia, terlebih yang menyentuh “masyarakat” Internet.

Kalau memang harus mengikuti negara China yang telah menerapkan sebuah Badan Pengawas Internet, yang memantau berbagai konten yang berada di negaranya, sungguh Indonesia telah membuat murka rakyatnya sendiri. Untuk negeri China sendiri mereka malah menjadikan rakyatnya sebagai bagian dari budaya untuk menjaga konten di Internet.

Atau juga kita perlu membaca lebih lanjut, bagaimana transparansi dalam menjaga teknologi ini secara utuh untuk dapat di gunakan dengan layak oleh semua warga negaranya.

Tidak hanya itu, masyarakat yang sekarang dihadapkan pada masanya era globalisasi dengan penuh tantangan, terlebih dengan adanya teknologi tidak dapat dibendung begitu saja, perlu sebuah pemahaman dari pihak yang betul-betul terkait dengan masalah seperti ini.

Mungkin ini saja mukaddimah atau sekalian penutup dari saya tentang #tolakrpmkonten, semoga ada manfaatnya atau bisa dibaca ulasan dari Pozan Matang atau tulisan narablog lainnya yang bisa anda dapatkan secara bebas dimesin cari Google.

41 Responses

  1. About INDONESIA and Indonesian people

    I see a transition, the old order, guided democracy, the new order and reform that has been successfully by those who live in the land of Indonesia, namely the sages that are respected and influential since the world undertook Indonesia and which continued to appear until now.

    They named INDONESIA which means no Indonesian people in general.

    Indonesian society on earth to see with his feeling that they can be so successful because they worship the gods and they secretly worship Satan, that is, moon and the star.

    All Indonesian leaders from their communities, it’s because the Indonesian people deal with things, objects, situations in which sensitive that’s why people choose their Indonesian to the welfare of the people are met. When they fall then it’s because his own downfall and if indeed that happens then the people will suffer most and suffering of the people’s capital back beginning of their appearance.

    It is a national phenomenon and people already know that they have the people or devices that were planted to bring the destruction of the enemy when his downfall.

    So, who their real enemies?
    Surely Allah Almighty!

  2. teknologi emg tidak selalu berdampak positif ya,,

    • benar, maka dari itu kita bisa menyuarakan suara dengan cara dan etika sehingga tidak melanggar aturan yang ada setidaknya paham dengan etika dunia maya atau sering disebut dengan nettique🙂

Komentar berisi spam dan SARA, tidak akan ditayangkan!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: