• Kicauan Terakhir

    • RT @ompian: Melek internet rupanya tak terbatas bagi penderita gangguan jiwa, paket internet lebih penting daripada makan, katanya. 7 hours ago
    • RT @iloveaceh: Gajah Sumatera yang hidup di Hutan Leuser, merupakan Satwa yang harus dilindungi agar tetap terjaga kelestariannya #CareLeus7 hours ago
  • Baca Juga

  • Komentar Anda

    Aulia Fitri on Indonesia Bisa (Menang) di Wor…
    Mesin oven on Indonesia Bisa (Menang) di Wor…
    Aulia Fitri on The Light of Aceh – Caha…
    mengejarmimp1 on The Light of Aceh – Caha…
    androidtechnicia on Indonesia Bisa (Menang) di Wor…
    Safprada on Indonesia Bisa (Menang) di Wor…
    Aulia Fitri on Indonesia Bisa (Menang) di Wor…
  • Arsip

  • Kategori

  • Para netter yang doyan ke OWL

    Aulia87.wordpress.com website reputation
    MyFreeCopyright.com Registered & Protected

Ekspedisi ke Peusangan Siblah Krueng (Bag. I)


Makam Tgk Chik Awe Geutah/Foto: Dok. Pribadi

Makam Tgk Chik Awe Geutah/Foto: Dok. Pribadi

CUACA hari itu sangat mendukung untuk melakukan ekspedisi, sang mentari pun begitu elok menemani perjalanan kami.

Berawal dari titik poin Cipuga Cyber Computer (markas utama) Aceh Blogger Community (ABC) Reg. III Bireuen, kami membuat titik-titik mana yang akan dikunjungi untuk ekspedisi kali ini, mempersiapkan ala kadar apa yang perlu dibawa, karena ekspedisi kali ini memang terbilang tidak begitu ekstrim seperti yang sebelumnya ke tempat-tempat wisata alam yang belum begitu terekspos di wilayah Jeumpa, melainkan ekspedisi kali ini adah ke tempat-tempat berbau religius berhubungan suasana lebaran masih sangat terasa.

Tim ekspedisi kali ini (X-ABC III Bireuen) mempunyai dua tujuan tempat yang akan dikunjungi, yakni sebuah tempat pengajian/dayah terpadu disebuah desa terpencil Peusangan Siblah Krueng (PSK) yaitu Dayah Nurul Iman serta sebuah makam ulama sufi keturunan Arab, Tengku Chik Awe Geutah.

Mesjid Awe Geutah

Mesjid di Gampong Awe Geutah, Kecamatan Peusangan Siblah Krueng Kabupaten Bireuen/Foto: Dok. Pribadi

Perjalanan pagi menjelang siang di hari itu memang terbilang seru, tim X-ABC III Bireuen yang terdiri dari 7 orang mengitari pelosok kecamatan PSK dengan mengendarai sepeda motor. Memang semenjak menjadi sebuah kecamatan pemekaran dari Peusangan, PSK masih termasuk salah satu kecamatan yang berada dipelosok kota kecil Matangglumpangdua.

Ada dua cara menuju ke PSK ini, melalui Matangglumpangdua atau juga melalui jalan Kuta Blang ruas jalan Medan Banda Aceh.

Makam Tengku Chik Awe Geutah

Menelusuri jejak makam ulama di Peusangan memang terbilang tidak sulit, salah satu seperti makam Tengku Chik Awe Geutah ini. Awe Geutah merupakan salah satu gampong yang berada di kecamatan Peusangan Siblah Krueng. Untuk mencapai ke gampong ini hanya butuh waktu sekitar 20 menit dari kota Matangglumpangdua, baik menggunakan roda dua atau pun kendaraan roda empat.

Makam Tengku Chik Awe Geutah berada dalam komplek perumahaannya sendiri, disana kita masih bisa menemukan rumah adat Aceh atau lebih dikenal dengan rumoh Aceh yang masih terpelihara, terdapat sebanyak empat rumoh Aceh yang masih berdiri disana dengan ukiran khas yang masih utuh terjaga di komplek makam Tengku Chik. Salah satu rumoh Aceh tersebut adalah kediaman pribadi Tengku Chik yang sekarang sudah diwariskan kepada anak cucu beserta cicitnya.

Mengenal sosok Tengku Chik Awe Geutah sebenarnya terbilang klasik, seperti kebanyakan ulama yang datang ke bumi Serambi Mekkah memang bukan sembarang orang, seperti salah satu Tengku Chik ini. Tengku Chik mempunyai nama asli Syeikh Abdur Rahim Asyi bin Jamaluddin Bawaris, merupakan salah satu ulama yang berketurunan bangsa Arab (dalam literatur lain Bawaris berasal dari Yaman).

Tidak dapat dipastikan tahun berapa kedatangan Tengku Chik ke Aceh, jika dilihat dari rumah yang ditinggalnya sekarang sudah berumuh 500 tahun lebih atau menurut perhitungan awam kedatangan Tengku Chik ke Aceh sekitar tahun 931 H. Atau menurut masa kesultanan Aceh, kedatangan Tengku Chik berada pada masa pucuk kepemimpinan Sultan Ali Mughayat Syah.

Dari silsilahnya dikediamaan Awe Geutah bisa kita lihat, bahwa Tengku Chik memiliki garis keturunan langsung dari Saidina Abbas r.a, melalui garis keturunan Nabi Muhammad SAW di atasnya. Dalam silsilah tersebut, dapat dicatat bahwa sebanyak sembilan keturunan langsung dari Tengku Chik dan sepuluh dari sang ayahnya, Jamaluddin Bawaris.

Jika kita melihat isi rumah Tengku Chik, akan banyak sekali kitab-kitab yang kita temukan dari peninggalannya dulu, baik tentang ilmu tauhid, pendidikan, fiqh dan sebagainya. Adapun kitab-kitab tersebut kini telah dijaga dan dirawat oleh pemerintah setempat sebagai bukti sejarah atas napak tilasnya di tanah Aceh ini.

Selain itu, di dalam rumah kayu yang terbuat dari pohon Merbo atau Merbau tersebut juga bisa kita temukan satu unit geulungku (pemarut kelapa) yang diperkirakan sudah berumur 125 tahun. Hal ini diperkuat dari adanya tahun yang tertera di geulungku tersebut 1306 H. Sesuatu yang unik memang, kalau sejak dulu orang-orang telah mampu merekam sejarah melalui cara menuliskan tahun pada alat-alat sederhana seperti geulungku tersebut.

Ada juga sepasang sandal yang terbuat dari kayu, walaupun terbilang antik tapi sayang sandal tersebut tidak tertera tanggalnya.

Wawancara dengan Tgk Muhsin

Bincang-bincangn dengan Tgk. Muhsin Hasan tentang keberadaan Ie Mon Khlaut/Foto: Dok. Pribadi

Setelah melihat-melihat isi dari sebagian rumah Tengku Chik, lalu kami juga beralih pada halaman depan rumahnya yang terbilang cukup luas, disana juga ada hal unik lainnya dengan berbagai cerita menarik yang patut kita ketahui. Salah satu adalah Ie Mon Khalut (air sumur khalut), konon ceritanya air sumur ini bisa menjadi obat bagi orang yang meyakini kesembuhan penyakitnya.

Menurut penafsiran Tgk. Muhsin Hasan (salah satu garis keturunan langsung dari Tengku Chik), sumur khalut ini dibuat setelah Tengku Chik pulang dari Mekkah, kepulangan dari Mekkah tersebut Tengku Chik juga ikut membawa pulang sebagian dari air zamzam, lalu setibanya di Aceh maka air zamzam tersebut dituangkan pada sumur yang ada pada halaman depan rumah.

Pada awalnya sumur khalut tidak memiliki dinding, lalu pada tanggal 10 Juni tahun 1956 M dibuatlah dinding (dalam bahasa Aceh dikenal dengan minjeng mon) sebagai penanda bahwa dihalaman depan rumah ada salah satu sumur yang telah dicampurkan air zamzam oleh Tengku Chik.

Sebutan khalut sendiri sebenarnya cukup erat hubungan dengan sebuah pondok atau lebih dikenal balee khalut di Aceh, tepat berada disamping sumur tersebut. Sehingga sumur itu dikenal dengan Mon Khalut. Kata khalut itu sendiri juga merupakan sebuah sebutan ritual agama, dimana orang-orang yang datang ke kediamaan Tengku Chik sering melakukan muhasabah diri untuk menjauhkan diri dengan kesibukan dunia, mereka yang melakukan khalut hanya berdiam diri tanpa berkomunikasi dengan orang sekitar. Selain itu orang yang melaksanakan khalut menyibukkan dirinya untuk mengingat sang Khalik dengan ratib, membaca ayat suci dan lainnya.

Ritual seperti ini sering dilakukan oleh orang-orang yang datang dari luar kampung Awe Geutah, biasanya mereka mendiami balee tersebut saat bulan Ramadhan datang, ada yang 45 hari, 30 hari bahkan 10 hari terakhir di bulan puasa.

Melihat arsitektur dari sumur-sumur yang ada di pekarangan rumah Tengku Chik, cukup terlihat jelas bahwa itu meruapakn hasil arsitektur orang-orang India, salah satunya sumur lain yang berada disebelah kanan rumoh Aceh yang sudah berumur lebih dari 100 tahun.

Hal unika lainnya dari mon khalut ini, hanya memiliki kedalaman empat buah minjeng atau bisa disetarakan dengan lebih kurang 4 meter. Di lain sisi mon khalut ini juga terdapat makam Tengku Chik sendiri beserta kedua anaknya, makam yang sudah dipugar ini juga memang terbilang artistik, karena dibuat dari campuran telur dan pasir yang sampai sekarang masih berdiri kokoh.

Sebelum kami pamit dari kediaman Tengku Chik, kami juga sempat bertanya dengan keanehan pintu rumoh Aceh yang didiami oleh Tengku Chik, karena salah dari bagian dari pintu tersebut mempunyai warna yang berbeda dengan satunya. Ternyata hal ini dijawab oleh Tgk. Muhsin, bahwa bagian yang satu itu adalah replika karena pintu itu sempat dicuri oleh serdadu Belanda saat mau menjajah Aceh.

salah satu pintu rumah yang dicuri Belanda

Pintu rumah Tgk Chik yang sempat dibakar oleh penjajah Belanda, namun mereka gagal dan akhirnya mereka mencurinya salah satu bagian/Foto: Dok. Pribadi

Menurut penuturan Tgk. Muhsin, kedatangan Belanda pada masa penjajahan itu membuat mereka geram dengan pintu rumah tersebut. Entah kenapa, konon ceritanya saat Belanda memasuki kawasan Awe Geutah dan mendapatkan rumoh Aceh tersebut mereka ingin membakar pintu rumah dari Tengku Chik, namun usaha tersebut gagal mereka lakukan setelah mencoba berulang kali. Tanpa berpikir panjang karena tekanan dari rakyat setempat untuk mengusir penjajah. Akhirnya mereka hanya mampu membawa satu pintu tersebut kabur ke negerinya Belanda.[]

Tim X-ABC III Bireuen: Anak Kecil alias Aneuk, Jol Cipuga, Tengku Muda + Istri, Husni, Pozan, Aulia.

Postingan yang sama juga bisa dibaca di Kompasiana dengan judul “Berwisata ke Makam Ulama Sufi” atau dokumentasi bisa dilihat di “Makam Ulama Sufi: Tgk Chik Awe Geutah“.

46 Responses

  1. mantap that aneuk muda aceh. na meu 99 droe teuk yg lagee gata. ka maju aceh nyoe. bek lagee awak nyoe. pliek mandum. lam utak peng ngon inong. tatanyong sejarah yg na ditupu apam.

    • Dan alhamdulillah, tinggai ta mita 98 droe teuk menyoe meunan. Sabab combatan ka termasuk dalam 100 besar pencarian nyan🙂

  2. Inspiratif! Menelusuri jejak kepahlawanan seperti ini terasa sekali menimbulkan percikan semangat mereka ke kita🙂

    • eh akan dhodie ini ulama lo🙂 bukan pahlawan… tapi siapa pun mereka yang cukup berpengaruh terhadap bangsa ini memang selalu memberi nilai lebih saat ingin mengetahuinya lebih lanjut🙂

  3. […] bersama rekan-rekan Aceh Blogger Community Reg. III Bireuen (X-ABC III Bireuen) untuk menelusuri kediaman almarhum ulama sufi Aceh, Tgk. Chik Awe Geutah di kecamatan Peusangan Siblah Krueng. Nah, disini kami juga menemukan rumoh Aceh yang sampai […]

  4. Assalamualaikum, pu kana yg dibukukan tentang sejarah Tgk Chik awe Geutah, mungkin harus seminar dile hey tokoh2 ahli sejarah. nyan peruele untuk generasi yang ukeun bek handi tupu sejarah, Kiban? Neubalah beh.

    • Wa’alaikumsalam, untuk siat nyoe yg lon teupu galaom na geubukukan, teuma untuk rumoh Tgk Chik di Awe Geutah kana kerjasama ngon pihak Dinas Kebudayaan Bireuen, teuma hana lon tu’oh kiban abeh nyan atawa kaleuh pu galom seminar pih lon hana meuphom lom.

Komentar berisi spam dan SARA, tidak akan ditayangkan!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: