Ngedakwah itu Gak Cuma Tugas Da’i Lho


Ukhuwah dan Dakwah

MENDENGAR kata dakwah mungkin bagi sebagian kita sudah membayangkan seseorang naik mimbar, podium, panggung lalu berbicara di depan orang banyak.

Ya, mungkin itulah sebuah opini pemikiran yang lazim kita temukan sekarang. Atau pun istilah ngetren sekarang, ada ustadz gaul, ustadz cinta, dan sebagainya (aduh ntah apa itu).

Tapi disini bukan mau ngedikte para pembaca kok, judul di atas memang nyentrik dengan harapan setelah membaca ini bisa menjadi konstruksi pemikiran dan wawasan kita tua dan muda untuk mengenal dan lebih dekat dalam berdakwah. Continue reading

Kaum Yang Hilang Akibat Dosanya


Laut Mati

Ilustrasi: Google Images

Baru kali ini menyempatkan kembali waktu untuk menulis sebuah uraian singkat dari apa yang saya lewati jum’at (16/01) yang lalu, maklum keadaan dan waktu serta kesempatan yang ada untuk mempublikasikan tulisan singkat yang mungkin serba kekuragan ini tidak begitu mendukung.

Mari kita lihat apa yang menjadi topik penting khutbah jum’at kali ini disaat saya masih berada dalam suasana menikmati liburan akhir semester ini.

Satu potong ayat Al Qur’an yang berada pada juz ketujuh yakni surat Al An’aam ayat ke 6 yang mempunyai arti “Apakah mereka tidak memperhatikan berapa banyaknya generasi-generasi yang telah Kami binasakan sebelum mereka, padahal (generasi itu) telah Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi, yaitu keteguhan yang belum pernah Kami berikan kepadamu dan Kami curahkan hujan yang lebat atas mereka dan Kami jadikan sungai-sungai mengalir di bawah mereka, kemudian Kami binasakan mereka karena dosa mereka sendiri dan Kami ciptakan sesudah mereka generasi yang lain.”

Bisa dibaca lagi >>>

4 Tahun Yang Lalu


Tangis dan air mata

Tangis air mata atas kebesaran Mu Ya Allah/foto by HA

EMPAT tahun yang lalu di ujung pulau Sumatera, deras air mata dan tangis telah membasahi. Empat tahun yang lalu juga musibah tsunami telah menjadi kenangan yang tak pernah terlupakan di alam jagad raya ini.

Banyak yang telah terlewati dan seiring waktu berjalan, segala perubahan yang ada membuat yang lama menjadi bekas yang tidak hilang dari sejarah.

Semua yang dirasakan oleh mereka dan saya juga salah satu diantaranya merupakan hal yang tak bisa terlupakan begitu saja. Detik-detik yang meluluhlantakkan seisi kota dan bagian negara menjadi teriakan yang tak berdaya anak manusia. Continue reading

Tanda-tanda Lain Hari Akhir


Setelah anda membaca Menjelang Hari Akhir yang dua pekan lalu saya posting, maka pada kali ini adalah kelanjutan dari cerita sebelumnya tentang tanda-tanda menjelang kiamat dunia. Sesuai dengan permintaan dari pembaca yang budiman, maka saya lanjutkan pada tanda-tanda yang sekarang telah muncul dan bahkan sudah sangat merajalela.

Tentang minuman keras, sebagaimana yang telah kita ketahui bahwa ini pun menjadi bagian dari apa yang telah Nabi bicarakan yakni, sungguh kaum muslimin telah biasa minum arak. Mereka telah membawa minuman itu ke rumah-rumah mereka. Telah berjejer botol minuman keras itu di rumah-rumah mereka bahkan di kulkas. Sungguh arak ini menjadi ibu dari segala kejahatan, mereka yang meminum arak bisa saja hilang akan akal sehatnya, dan orang-orang inipun bahkan tega menggauli saudarinya, anaknya bahkan ibunya sendiri. Continue reading

Menjelang Hari Akhir


end of earthENTAH kenapa, beberapa waktu yang lalu saya sering aktif di forum Nanggroe. Tepatnya di thread Agama Islam saya mencoba untuk membuat sebuah postingan yang berjudul Tanda-tanda Hari Kiamat.

Intinya sih ingin berbagi-bagi dan cerita alias sharing dengan teman-teman forum untuk saling berdiskusi dalam mempersiapkan diri menghadapi hari yang paling dahsyat suatu masa nanti.

Dalam postingan tersebut, saya memaparkan dengan pancingan awal yakni tentang tanda kiamat shugra. Untuk lebih jelasnya saya lakukan copas sajalah alisa copy paste dari postingan tersebut. Asal tidak membayak tulisan orang lain, wong itu juga tulisan saya dari rangkuman buku yang pernah saya baca dan kaji ulang (macam orang intelektual saja mengkajilah) sampai saat ini. Continue reading

Belajar Untuk Menyempurnakan Ilmu


menyebarkan ilmuBELAJAR tidak lepas dari sebuah kegiatan mengasah pikiran dan memulai imajinasi untuk bisa memahami dasar dari ilmu yang kita pelajari. Ini hanya sebatas pandangan saya pribadi, merujuk pada Wikipedia tentang kata dasar belajar saya menemukan bahwa, belajar memiliki maksud yakni perubahan yang relatif permanen dalam perilaku atau potensi perilaku sebagai hasil dari pengalaman atau latihan yang diperkuat.

Dalam sebuah hal, kita selalu dituntuk untuk menuntut ilmu. Dimana pepatah awal mengatakan, “tuntutlah ilmu walau sampai ke negeri Cina”, begitulah kira-kira. Negeri Cina yang disampaikan disini beranekaragam makna yang tersirat darinya. Bisa jadi dikarenakan dulu sangat jauh, bahkan Cina terkenal dengan ilmu yang beranekaragam. Continue reading

Wahai Para Gadis


Hari ini saya akan membicarakan sebuah realita yang mungkin semua wanita akan melewatinya atau pun bagi mereka para lelaki juga. Namun, kali ini tulisan ini khusus buat mereka yang mengaku diri wanita/para gadis yang sejati akan fitrahnya.

Langsung saja dengan topiknya, siapa sangka kalau film AAC (Ayat-Ayat Cinta) menjadi film bioskop terlaris selama hampir 2 bulan mendatang ini yang menurut info di berbagai media dan sutradara sendiri sampai saat ini AAC the movie telah mencapai penonton lebih dari 2 juta orang di seluruh Indonesia.

Sebuah penghargaan yang luar biasa tentu bagi Hanung dengan berbagai komentar yang cukup luar biasa juga, lihat saja di postingan awal saya ini.

Hal yang menarik disini adalah ketika film AAC ini menjadi momok atau bahan pembicaraan ketika hal yang tidak biasa diangkat ke dalam layar lebar atau bioskok menjadi sesuatu yang “biasa”. Siapa sangka bila tema poligami menjadi bahan omongan dalam film ini.

Saat-saat saya browsing di sebuah situs ini, khususnya di bagian topik tanya jawab dengan ustadz Ahmad Sarwat. Lc dalam hal nikah. Terlintas sebuah judul yang saya kira hanya pertanyaan biasa saja, namun setelah melihat isi pertanyaannya ternyata berhubungan erat dengan AAC.

Sebegitu tingginya rate film ini menjadi bahan pertanyaan bagi para ustadz/ustadzah pengasuh di berbagai situs Islami di Indonesia bahkan diberbagai kajian-kajian para pemuda-pemudi diberbagai institusi. Sehingga menuntut para ustadz pun harus sedikit gesit memantau film-film yang bertema Islami ini agar tidak salah dalam memberikan jawaban. komentar atau pun alasan.

Hal yang menarik dari pertanyaan diatas dalam rubik tersebut mungkin saya tidak begitu membahas pada isi poligaminya, melainkan jawaban dari pertanyaan tersebut yang isinya sungguh membuat saya membaca berkali-kali.

Dimanakah hal tersebut yang membuat saya mengulang beberapa kali akan maknanya? tepat di bagian solusi yang diberikan oleh Ahmad Sarwat yakni seorang anak gadis seharusnya sangat dekat dengan ayahnya.

Namun, bagian apa yang bisa menjadi paling menarik dari jawaban itu? saya akan menjawab bagian preogratif-nya seorang Ayah bagi kebahagiaan anak gadisnya. Memang kita sering identik dengan kata preogratif pada lembaga pemerintahan yakin seorang presiden atau sebut saja elemen-elemen tertinggi disemua kalangan.

Tetapi seorang Ayah atau Bapak tentu juga seorang pemimpin kecil bagi keluarganya sendiri maupun bagi dirinya sendiri. Dimana sebagian kita mengenal memang sosok seorang Ayah itu lebih “rendah” prioritasnya dibandingkan pengorbanan seorang Ibu, siapa yang tidak tahu hadist Nabi tentang siapa yang harus kita hormati yang lebih tinggi dalam sebuah keluarga, hadist ini salah satunya: Bahz bin Hakim dari ayahnya dari neneknya berkata: “Saya tanya kepada Rasulullah SAW: “Ya Rasulullah, siapakah harus saya taat?” Jawab Rasulullah s.a.w.: “Ibumu.” Kemudian siapakah? tanya saya lagi. Jawab Rasulullah s.a.w.: “Ibumu.” Saya bertanya sekali lagi dan Rasulullah s.a.w. menjawab: “Ibumu.” “Kemudian siapa?” tanya saya lagi.” Rasulullah s.a.w. menjawab: “Ayahmu, kemudian yang terdekat dan yang dari kerabat”. Ibu dalam hal ini memiliki hak utama sedangkan untuk Ayah hanya 1 kali bandingan saja (3:1).

Sebelumnya saya minta anda untuk tidak berpikir macam-macam (negative thinking) tentang paparan perbandingan Ibu dan Ayah tersebut, bukan maksud disini saya merendahkan hak seorang wanita lebih hina dari pada lekaki atau pun sebaliknya. Itu hanya sebagai penguat saja tentang hak preogratif seorang Ayah pada pertanyaan di atas saja. Oke!!!

Terus hal menarik lainnya adalah ketika seorang wanita atau muslimah dalam jawaban ustadz Sarwat mengatakan bahwa “Maka bagi seorang wanita muslimah yang aktifis, perlu diingat bahwa semua aktifitas Anda menjadi seorang kader atau aktifis, akan menjadi sia-sia dan tidak ada gunanya, manakala anda tidak mampu mengambil hati ayah kandung. Sebab biar bagaimana pun, hak dan wewenang ayah kandung itu mutlak dibenarkan dalam syariah Islam.”

Itu menurut saya sungguh luar biasa dimana di paragraf berikutnya sang ustadz menambahkan dengan umpama “Kalau seorang wanita datang dengan calon suami ideal pilihannya, tapi sang ayah masih menggeleng, jelas sudah siapa yang menang. Yang menang tentu saja ayah, meski si gadis telah didukung oleh 1.000 ustadz atau ustadzah kondang sekalipun”.

Mungkin cukup 3 paragraf dari solusi itu saja yang anda baca dari jawaban ustadz tersebut dan saya pun tidak akan mengaitkannya dengan film AAC yang pro kontra masalah nikah seorang Fahri dengan Maria yang tinggal dalam satu dan bla bla seterusnya.

Sedikit pemikiran dari saya dalam jawaban tersebut adalah kembali merevisi atau mengingat akan kehidupan para wanita sekarang terlebih di jaman yang serba glamor dan metropolitan apalagi kehidupan di Jakarta.

Walaupun saya tidak pernah tahu akan kehidupan hakiki wanita dalam sehari-hari baik tingkah dan sikapnya, sebenarnya saya masih bisa menilai keluarga saya sendiri dimana saya mempunyai dua orang kakak perempuan yang setiap saat bisa saling berbagi dan bercerita.

Kenapa sih dalam jawaban tersebut diatas sang ustadz mengumpamakan dengan sebuah tingkatan paling tinggi (1000 ustadz/ustadzah), memang masalah preogratif seorang Ayah kecuali jika seorang Ayah mendapat ilham yang lain dan itu lain cerita. Tapi tahukah kita saat ini bagaimana seorang wanita atau para gadis berlaku terhadap Ayahnya sendiri, luar biasa macam-macam. Dalam hal positif tentunya, banyak para gadis yang lupa akan kedekatan mereka dengan ayahnya ataupun bisa jadi sebaliknya.

Saya menilai hal ini adalah sebuah penurunan drastis, dimana ketika dulu sebut saja masa-masa muda para orang tua kita. Hormat seorang anak kepada orang tuanya sungguh bisa diacungkan jempol baik itu laki-laki maupun wanita. Namun kenyataannya sekarang bisa anda nilai sendiri, betapa arus zaman membawa kita sering melupakannya akan tatanan hidup yang harmonis. Betapa pesat budaya luar (westernisasi) masuk ke wilayah barat khususnya Indonesia membawa perubahan besar.

Hal yang paling kecil adalah pergaulan, mode serta sikap gaul adalah incaran budaya luar. Entah kenapa juga Indonesia yang masih mayoritas muslim menjadi sasaran empuk bagi korban mode dan segala macamnya terlebih bagi para ABG dan juga mahasiswa-mahasiswi.

Hal yang paling gampang bisa diibaratkan kita lupa akan Allah diwaktu kita sedang menikmati kesenangan atau kemudahan, namun sebaliknya ketika kita jatuh ke titik rendah (kesusahan) kita akan memohon dan bersimpuh di hadapan-Nya untuk memohon sesuatu kembali seperti semula. Begitu juga dengan orang tua kita, yang kadang-kadang kita lupa dengan pengorbanannya dari waktu kita masih kecil dulu hingga sampai dewasa seperti ini.

Bisa anda renungkan, betapa banyak pengorbanan yang telah kita berikan kepada mereka hingga mereka masih sempat bisa merasakannya sampai saat ini, walaupun kita akui tidak ada pengorbanan yang bisa kita balas jasanya 100 persen. Melainkan doa kita sebagai seorang anak yang shaleh kepada kedua ibu bapak kita dan kadang-kadang itu pun kita masih sering lupa untuk berdoa kepada keduanya.

Kenapa sih, orang tua menjadi sesuatu yang sangat dihormarti dan harus dipatuhi? anda mungkin lebih tahu dari pada saya. Bahkan dalam hadist pun telah diungkapkan “Dimana ridha Allah tergantung pada ridha orang tua, dan juga murka Allah tergantung pada murka kedua orang tua”.

Betapa besar akan hal tersebut diatas telah kita lakukan, terlebih bagi seorang wanita yang benar-benar dekat dengan Ayahnya. Karena ini menyangkut masa depan mereka, namun hal tersebut tidak ada bagi seorang lelaki dimana dia bisa menjadi wali atas dirinya. Terlebih dari itu pun restu akan orang tua juga sangat mulia.

Semoga hal ini menjadi refleksi bagi kita bersama, terlebih buat kalian wahai para wanita muslimah. Fitrah mu menjadi sesuatu yang sangat berhagai nilainya dengan mendekatkan diri dengan orang tua terlebih bagi seorang Ayah yang telah menafkahi kita sampai menjadi manusia sehat dan kuat seperti ini.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,459 other followers

%d bloggers like this: